hadith of the day

pendokong

31 January 2010

semua dah faham ker???

"Ada soalan tak? Kalau tiada soalan, kita teruskan pada bab seterusnya," bertanya seorang pensyarah di dalam kelas dengan harapan ada yang bertanyakan soalan. Tetapi ternyata tiada soalan yang dikemukakan.

"Mungkin semua belum jelas dengan apa yang kita pelajari, tapi tidak mengapa, saya yakin akan ada soalan daripada benak pemikiran kamu semua sepanjang pengajaran saya selepas ini," jelas pensyarah itu lagi sambil matanya melilau melihat wajah sayu pelajar harapan bangsa yang mempunyai persepsi dan latar belakang pelbagai rupa di institusi pengajian tinggi tempatan itu.

"Ada sebarang soalan atau kemusykilan sehingga ke bab ini?" pensyarah muda itu bertanya lagi di akhir waktu pembelajaran. namun tiada juga persoalan yang diajukan.

"Kalau tiada soalan saya anggap semua sudah faham dengan bab ini. Pulang ke rumah masing-masing nanti, sudah boleh mengulangkaji tajuk ini dan tajuk akan datang. Tidak rugi belajar awal kerana ia bakal memberi nilai tambah kepada pemahaman kita selepas ini. Saya alukan kedatangan kamu semua di bilik saya pada bila-bila masa untuk bertanyakan masalah dalam memahami bab ini. Jadi, sampai di sini sahaja kuliah kita dan i-Allah kita akan berjumpa lagi pada sesi akan datang. Terima kasih semua,"

Situasi di atas ini merupakan senario yang biasa berlaku di institusi pengajian tidak kira rendah atau tinggi. Mungkin di peringkat IPT sudah biasa berlaku. Namun kita perlu akui, istilah makan suap seperti yang dipraktikkan di peringkat pendidikan rendah dan menengah kadangkala sememangnya mustahil untuk dilaksanakan dan diaplikasi di peringkat pengajian tinggi kerana suasana, biah dan waqi' yang sememangnya berlainan dan berbeza. Tidak salah menggunakan kaedah ini, namun kebanyakan usaha sememangnya bergantung kepada diri sendiri. Andai dirafa'kan kebergantungan kepada Allah, sememangnya itulah yang terbaik setelah bertungkus-lumus berusaha sedaya upaya. Di peringkat tinggi, masing-masing akan berlumba mencari posisi yang terbaik untuk terus maju ke hadapan dalam bidang akademik seiring dengan kemajuan bidang lain. Namun ada juga yang terkapai-kapai keseorangan tanpa mereka sedari. Paling tidak dia hanya mengikut arus waktu sehingga betul-betul tamat sepenuhnya tanpa dia sedari bahawasanya dialah yang selayaknya mengatur dan merancang kehidupannya dengan teliti. Bila ditanyakan apa pengalaman yang kamu timba sehingga sampai di peringkat ini? Dia menjelaskan bahawa dia sendiri pun tidak menyedari apa yang berlaku. Seingatnya pada awal dahulu ketika dia mendaftar masuk dengan semangat yang berkobar-kobar, dan proses pengajian selama tiga tahun dirasakan terlalu singkat dengan aktiviti luaran yang dia jalani dengan mengetepikan akademik. Hasilnya, akademik entah ke mana dan pengalaman bercampur baur dan tidak seperti yang dia harapkan.

Tidak salah rasanya mengajukan soalan andai soalan itu pun kita sudah tau jawapannya. ataupun soalan itu dikategorikan sebagai bodoh tapi biarlah soalan bodoh itu berkait rapat dengan subjek yang kita ambil. Mungkin dengan bertanya sekali lagi, kefahaman kita bertambah berlipat kali ganda berbanding teman sekuliah yang lain. Contoh terdekat, kita ambil situasi pada zaman Rasulullah, ketika Rasulullah menyampaikan pengisian dalam majlis ilmu yang dihadiri para sahabat sohibiyin sijn, Rasulullah bertanyakan soalan kepada jemaah yang hadir di mana dalam kalangan jemaah itu sememangnya sudah tau jawapannya namun mereka memberi reaksi bahawa mereka tidak tahu. Lalu Rasulullah menjelaskan jawapannya. Di sini kita dapat ambil inisiatif betapa tawadhuknya dan merendah diri yang diterapkan Rasulullah dalam diri sahabat. Mungkin kita beranggapan mereka sudah gaharu cendana pula, sudah tua bertanya pula, kura-kura naik perahu.... dan sebagainya. Namun atas sifat merendah diri dan hormatkan sang pengajar di hadapan dalam sesi liqa' dan musyafahah ini, cukup takjub jika kita dapat menghayati situasi yang berlaku pada waktu itu. Ada satu pantun berbunyi begini :

Buah durian berduri-duri,
Jatuh tergolek di atas tanah,
Kesian durian tu.

Hanyalah sekadar selingan sahaja...
Jika kita bandingkan situasi yang berlaku pada zaman Rasulullah dengan situasi kita pada hari ini, ternyata amat jauh bezanya. Bila ditanyakan soalan semua tunduk membisu seakan-akan malas menimbulkan soalan, dengan harapan sesi pembelajaran tamat lebih awal dan buat revision sendiri di rumahlah, baru faham. Samapai satu tahap, sikap menangguh kerja menjadi rutin harian. Saya juga akui, kadangkala tidak terlepas daripada berbuat demikian. Sememangnya jika banyak tanggungjawab penting yag kita pegang, seharusnya kita mampu menyesuaikan diri dengan suasana dan pandai membahagikan dan memperuntukkan masa dengan selayaknya.

Jumaat lepas saya ada menghadiri satu taklimat anjuran kampus untuk menghargai lawatan rasmi Naib Canselor yang baharu dilantik memandangkan kampus kami merupakan kampus cawangan pertama yang beliau lawati memandangakan beliau juga merupakan mantan pengarah kampus cawangan ini. Semua kakitangan diwajibkan hadir tanpa sebarang alasan oleh TP Hal Ehwal Pelajar malahan semua warga kampus juga diwajibkan mematuhi sahsiah rupa diri. Makanya kuliah in interval 9am-12pm dibatalkan bagi memberi lintas hormat kepada NC yang baharu ini. Wow, alhamdulillah... Gembiranya kawan saya bukan kepalang bila mendapat berita ini. Kuliah x kuliah sama sahaja bagi saya kerana saya pun bersama MT semua Jawatankuasa Perwakilan diwajibkan hadir ke sesi taklimat ini sebagai badan induk wakil pelajar. Kami ditempatkan di dewan yang berlainan dengan staf tetapi bersebelahan namun disediakan sesi tayangan via LCD n Projector dari dewan bersebelahan. Usai taklimat NC, sesi soal jawab dibuka. Kiranya NC menunggu hampir 10 minit saya kira untuk menunggu soalan pertama terpacul daripada mulut hadirin yang hadir. Kami di dewan bersebelahan tidak pula diberi peluang untuk bertanyakan soalan. Tapi tidak mengapa kerana tiada soalan pun yang membelenggu diri kami. Bukan itu yang saya nak jelaskan. Cuma situasi yang berlaku sebentar tadi, suatu jangka masa yang agak lama untuk bertanyakan soalan yang pertama. Situasi berat bertanyakan soalan juga berlaku dalam kalangan para kakitangan malahan para pensyarah itu sendiri. Kita sendiri mampu melihat jika dibandingkan situasi dalam kuliah dan dalam sesi taklimat ini, saya anggap perhubungannya lebih kurang sama. Jika pensyarah mengharapkan anak muridnya bertanyakan soalan, dalam sesi taklimat ini, pensyarah pula yang tidak bertanyakan soalan. Jadi barokah kepada anak muridnya kadangkala tidak sampai. Saya ingin gariskan di sini bahawa saya tidak menyalahkan pihak tenaga pengajar, dan bukan salah mereka pun. tetapi situasi yang mendokong senario di atas ini memungkinkan situasi yang sama berlaku bila mereka handle situasi. Mungkin masa keadaan. Tidak salah pun bertanyakan soalan walaupun soalan itu terlalu bodoh sekalipun tetapi mestilah harus berkait dengan apa yang disampaikan. Tolak ke tepi istilah loyar buruk kerana tidak memberi manfaat pun melainkan jika itu salah satu cara untuk menghiburkan hati kita namun kadang-kadang sahaja boleh diaplikasi dan bukannya selalu.

Jadi seharusnya kita mengambil pendekatan dalam diri masing-masing baik golongan yang mengajar, golongan yang belajar, golongan yang diajar dan golongan yang terpelajar untuk beusaha sedaya mungkin untuk melakukan dan mencapai yang terbaik sehingga sampai ke kemuncaknya. Ingatlah pembelajaran itu daripada buaian sehingga ke liang lahad. Proses pembelajaran itu berterusan dalam kehidupan seharian sehinggalah kita dipanggil oleh ar-Rahman. Setiap ilmu yang dipelajari masih ada huraian dan perkembangannya. Bermakna, tiada istilah dan situasi yang boleh diklasifikasikan sebagai AKU DAH HABIS BELAJAR!!!


2 comments:

  1. macam pnah dengar je pantun tuh..haha

    ReplyDelete
  2. >> fitrijohari

    din beramboi... spontan di laptop faiz A 5.15...

    ReplyDelete

jangan lupa untuk tinggalkan jejak!!!

Related Posts with Thumbnails